Pengertian Internet of Things (IoT) Cara Kerja, Sejarah, Contoh & Manfaat

Pengertian Internet of Things – Internet of things (IoT) adalah istilah umum untuk meningkatnya jumlah elektronik yang bukan perangkat komputasi tradisional, tetapi terhubung ke internet untuk mengirim data, menerima instruksi, atau keduanya.

Ada berbagai hal yang sangat luas yang berada di bawah payung itu: versi “pintar” dari peralatan tradisional yang terhubung ke Internet seperti lemari es dan bola lampu. Gadget yang hanya ada di dunia yang mendukung internet seperti asisten digital bergaya Alexa; sensor berkemampuan internet yang mengubah pabrik, perawatan kesehatan, transportasi, pusat distribusi, dan pertanian.

Pengertian Internet of Things (IoT)

Internet of Things (IoT) membawa kekuatan internet, pemrosesan data, dan analitik ke dunia nyata objek fisik. Bagi konsumen, ini berarti berinteraksi dengan jaringan informasi global tanpa perantara keyboard dan layar.

Banyak benda dan peralatan sehari-hari mereka dapat mengambil instruksi dari jaringan itu dengan sedikit campur tangan manusia. Dalam pengaturan perusahaan, IoT dapat menghadirkan efisiensi yang sama untuk manufaktur dan distribusi fisik yang telah lama diberikan oleh internet untuk pekerjaan pengetahuan.

Jutaan atau bahkan miliaran sensor berkemampuan internet tertanam di seluruh dunia menyediakan kumpulan data yang sangat kaya yang dapat digunakan perusahaan untuk mengumpulkan data tentang keamanan operasi mereka, melacak aset, dan mengurangi proses manual.

Peneliti juga dapat menggunakan IoT untuk mengumpulkan data tentang preferensi dan perilaku orang, meskipun hal itu dapat memiliki implikasi serius terhadap privasi dan keamanan.

Sejarah Internet of Things (IoT)

Pengertian Internet of Things

Dunia perangkat dan sensor yang terhubung di mana-mana adalah salah satu kiasan fiksi ilmiah tertua.

Pengetahuan IoT telah menjuluki mesin penjual otomatis di Carnegie Mellon yang terhubung ke APRANET pada tahun 1970 sebagai perangkat Internet of Things pertama, dan banyak teknologi telah disebut-sebut sebagai memungkinkan karakteristik gaya IoT “pintar” untuk memberi mereka kemilau futuristik.

Tetapi istilah Internet of Things diciptakan pada tahun 1999 oleh teknolog Inggris Kevin Ashton. Pada awalnya, teknologi tertinggal dari visi. Setiap hal yang terhubung ke internet membutuhkan prosesor dan sarana untuk berkomunikasi dengan hal-hal lain, lebih disukai secara nirkabel.

Baca lainnya: Pengertian Hardware

Dan faktor-faktor tersebut memberlakukan biaya dan kebutuhan daya yang membuat peluncuran IoT secara luas menjadi tidak praktis, setidaknya sampai Hukum Moore muncul di pertengahan tahun 00-an.

Salah satu tonggak penting adalah adopsi tag RFID secara luas, transponder minimalis murah yang dapat ditempelkan pada objek apa pun untuk menghubungkannya ke dunia internet yang lebih besar.

Wi-Fi dan 4G yang ada di mana-mana memungkinkan para desainer untuk sekadar mengasumsikan konektivitas nirkabel di mana saja. Dan peluncuran IPv6 berarti menghubungkan miliaran gadget ke internet tidak akan menghabiskan penyimpanan alamat IP, yang merupakan masalah nyata.

Baca Juga :  Siklus Pengolahan Data

Cara Kerja Internet of Things (IoT)

Elemen dasar IoT adalah perangkat yang mengumpulkan data. Secara garis besar, mereka adalah perangkat yang terhubung ke internet, sehingga masing-masing memiliki alamat IP.

Kompleksitasnya beragam, mulai dari kendaraan otonom yang mengangkut produk di sekitar lantai pabrik hingga sensor sederhana yang memantau suhu di gedung. Mereka juga menyertakan perangkat pribadi seperti pelacak kebugaran yang memantau jumlah langkah yang diambil individu setiap hari.

Agar data itu berguna, data itu perlu dikumpulkan, diproses, disaring, dan dianalisis, yang masing-masing dapat ditangani dengan berbagai cara. Pengumpulan data dilakukan dengan mengirimkannya dari perangkat ke titik pengumpulan.

Memindahkan data dapat dilakukan secara nirkabel menggunakan berbagai teknologi atau pada jaringan kabel. Data dapat dikirim melalui internet ke pusat data atau cloud yang memiliki daya penyimpanan dan komputasi atau transfer dapat dilakukan secara bertahap, dengan perangkat perantara mengumpulkan data sebelum mengirimkannya.

Pemrosesan data dapat dilakukan di pusat data atau cloud, tetapi terkadang itu bukan pilihan. Dalam kasus perangkat penting seperti mati dalam pengaturan industri, penundaan pengiriman data dari perangkat ke pusat data jarak jauh terlalu besar.

Waktu bolak-balik untuk mengirim data, memprosesnya, menganalisisnya, dan mengembalikan instruksi (menutup katup itu sebelum pipa pecah) bisa memakan waktu terlalu lama. Dalam kasus seperti itu, edge-computing dapat berperan, di mana perangkat smart edge dapat mengumpulkan data, menganalisisnya, dan membuat respons jika perlu, semuanya dalam jarak fisik yang relatif dekat, sehingga mengurangi penundaan.

Perangkat Edge juga memiliki konektivitas upstream untuk mengirim data untuk diproses dan disimpan lebih lanjut.

Baca lainnya: Pengertian Teknologi

Contoh Perangkat Internet of Things (IoT)

Contoh Perangkat Internet of Things (IoT)

Pada dasarnya, apa pun yang mampu mengumpulkan beberapa informasi tentang dunia fisik dan mengirimkannya kembali ke rumah dapat berpartisipasi dalam ekosistem IoT. Peralatan rumah pintar, tag RFID, dan sensor industri adalah beberapa contohnya.

Sensor ini dapat memantau berbagai faktor termasuk suhu dan tekanan dalam sistem industri, status suku cadang penting dalam mesin, tanda vital pasien, dan penggunaan air dan listrik, di antara banyak kemungkinan lainnya. Seluruh robot pabrik dapat dianggap sebagai perangkat IoT, seperti halnya kendaraan otonom yang memindahkan produk di sekitar pengaturan industri dan gudang.

Contoh lain termasuk perangkat kebugaran dan sistem keamanan rumah. Ada juga perangkat yang lebih umum, seperti Raspberry Pi atau Arduino, yang memungkinkan Anda membangun titik akhir IoT Anda sendiri. Meskipun Anda mungkin menganggap ponsel cerdas Anda sebagai komputer berukuran saku, itu mungkin juga mengirimkan data tentang lokasi dan perilaku Anda ke layanan back-end dengan cara yang sangat mirip IoT.

1. Industrial IoT (IIoT)

IIoT adalah subset spesifik dari Internet of Things yang terdiri dari sensor dan instrumentasi yang terhubung untuk mesin di sektor transportasi, energi, dan industri.

IIoT mencakup beberapa sektor pasar IoT yang paling mapan, termasuk turunan dari beberapa perangkat yang mendahului moniker IoT. Perangkat IIoT sering kali berumur lebih lama daripada kebanyakan titik akhir IoT – beberapa tetap beroperasi selama satu dekade atau lebih. Dan sebagai akibatnya dapat menggunakan protokol dan standar lama dan eksklusif yang mempersulit perpindahan ke platform modern.

Baca Juga :  Download APK Editor Pro Premium Unlocked versi Mod No Root

2. Manajemen Perangkat

Agar dapat bekerja bersama, semua perangkat tersebut perlu diautentikasi, disediakan, dikonfigurasi, dan dipantau, serta ditambal dan diperbarui seperlunya. Terlalu sering, semua ini terjadi dalam konteks sistem kepemilikan vendor tunggal – atau, tidak terjadi sama sekali, yang bahkan lebih berisiko.

Tetapi industri mulai beralih ke model manajemen perangkat berbasis standar, yang memungkinkan perangkat IoT untuk beroperasi dan akan memastikan bahwa perangkat tidak menjadi yatim piatu.

3. Consumer IoT

Perpindahan perangkat IoT ke ruang konsumen lebih baru tetapi jauh lebih terlihat oleh orang biasa. Perangkat yang terhubung berkisar dari perangkat kebugaran yang dapat melacak pergerakan kita hingga termometer yang mendukung internet.

Mungkin kategori produk IoT yang paling menonjol adalah asisten rumah, seperti Amazon Alexa atau Google Home.

4. Smart Homes

Konsumen dapat terhubung ke apa yang disebut penawaran rumah pintar, menyediakan layanan kontrol iklim dan pencahayaan serta keamanan.

Beberapa produk paling populer adalah kamera Cincin Amazon, yang dapat menghubungkan rumah Anda dengan penegak hukum setempat, dan termostat pintar Google Nest. Pasar rumah pintar diperkirakan akan tumbuh hampir $60 miliar tahun ini.

5. IoT dan Smart Cities

Smart Citiy berjanji untuk mengubah cara individu warga berinteraksi dengan lingkungan perkotaan. Teknologi kota pintar masih bersifat embrionik, tetapi secara teori pada akhirnya akan membantu mengelola lalu lintas, angkutan umum, utilitas, keselamatan, dan banyak lagi.

Tetapi karena taruhannya di sini sangat tinggi, peningkatan keamanan adalah suatu keharusan sebelum adopsi secara luas dimungkinkan.

Baca lainnya: Pengertian Software

Keamanan dan Kerentanan Internet of Things (IoT)

Perangkat IoT telah mendapatkan reputasi buruk dalam hal keamanan. PC dan smartphone adalah komputer “penggunaan umum” yang dirancang untuk bertahan selama bertahun-tahun, dengan OS yang kompleks dan ramah pengguna yang kini memiliki fitur patching dan keamanan otomatis.

Perangkat IoT, sebaliknya, seringkali merupakan gadget dasar dengan OS yang dilucuti. Mereka dirancang untuk tugas individu dan interaksi manusia minimal, dan tidak dapat ditambal, dipantau, atau diperbarui.

Karena banyak perangkat IoT pada akhirnya menjalankan versi Linux di bawah tenda dengan berbagai port jaringan yang tersedia, mereka membuat target yang menggoda bagi peretas.

Mungkin tidak ada yang menunjukkan hal ini selain botnet Mirai, yang dibuat oleh seorang remaja yang melakukan telnet ke kamera keamanan rumah dan monitor bayi yang memiliki kata sandi default yang mudah ditebak, dan yang akhirnya meluncurkan salah satu serangan DDoS terbesar dalam sejarah.

Sementara situasi ini agak membaik, kenyataannya adalah bahwa transaksi IoT pada umumnya masih belum aman. Pelanggan IoT perusahaan dapat bekerja untuk meningkatkan keamanan IoT mereka, tetapi vendor perlu membuat perangkat IoT lebih aman dan lebih mudah untuk tetap aman jika mereka akan berada di lapangan untuk waktu yang lama.

Baca Juga :  Cara Merekam Layar Laptop di Windows 7 & 10 Tanpa Software

Baca lainnya: Pengertian Sistem Informasi

Manfaat Internet of Things (IoT)

Manfaat Internet of Things (IoT)

Internet of Things (IoT) terus berdampak pada kehidupan pribadi dan profesional kita. Beberapa manfaat IoT tidak kentara, tetapi yang lain tidak mungkin terlewatkan. Baik Anda sudah menjadi guru IoT atau baru pemula, di bawah ini adalah enam cara Anda akan mendapatkan manfaat langsung dari Internet of Things:

A. Efisiensi

Peningkatan konektivitas berarti penurunan jumlah waktu yang biasanya dihabiskan untuk melakukan tugas yang sama. Misalnya, asisten suara seperti Apple’s Homepod atau Amazon’s Alexa dapat memberikan jawaban atas pertanyaan Anda tanpa perlu mengangkat telepon atau menyalakan komputer.

Menurut Lang (2017), mereka bahkan dapat menghilangkan kebutuhan akan banyak pertemuan bisnis, karena mereka dapat dengan cepat memberikan pembaruan dan informasi penting.

B. Kenyamanan

Peralatan pintar menjadi lebih umum, terutama di rumah. Lemari es pintar dan tombol Amazon Dash adalah beberapa contoh perangkat IoT yang memudahkan Anda untuk memesan ulang item, yang memerlukan sedikit lebih dari satu atau dua tindakan yang menandakan persetujuan Anda. Manfaat IOT ini dapat menghemat waktu Anda dan membuat hidup Anda lebih mudah.

C. Konektivitas

Ucapkan selamat tinggal pada era pengoperasian perangkat yang berbeda secara manual untuk setiap tugas. Katakan halo pada kemampuan untuk mengoperasikan banyak hal dari satu perangkat; misalnya, ponsel pintar Anda.

Dari mengontrol termostat hingga menaikkan volume di TV hingga meredupkan lampu dan banyak lagi, hampir setiap perangkat akan segera terhubung untuk kontrol yang efisien (Mok, 2017).

D. Kesehatan

Apakah Anda telah berinvestasi dalam teknologi yang dapat dikenakan atau tidak, ada banyak cara untuk memantau tujuan kesehatan Anda menggunakan IoT.

Skala Withings dapat mencatat berat badan dan komposisi tubuh Anda, memberikan saran, dan menghargai kemajuan menuju tujuan penurunan berat badan (Lindsay, 2017).

Baca lainnya: Pengertian Router serta Switch & HUB

E. Personalisasi

Menurut Lindsay (2017), “koneksi yang lebih dipersonalisasi adalah koneksi yang lebih baik,” karena koneksi yang dipersonalisasi “lebih relevan, lebih menarik, tidak terlalu mengganggu, dan lebih menyenangkan.”

Saat perangkat IoT Anda mengumpulkan lebih banyak data dari Anda, mereka akan dengan cepat mempelajari suka dan tidak suka Anda dan menyesuaikan layanan mereka dengan preferensi Anda.

F. Konservasi

Kota pintar juga meningkat, dan pengembang IoT sedang merancang cara untuk menggunakan IoT untuk memantau kondisi kota seperti lalu lintas, kualitas udara, penggunaan listrik/air, dan faktor lingkungan.

Melakukannya dapat membantu perencana kota serta penduduk untuk menemukan solusi untuk masalah saat ini dan melestarikan sumber daya (Hicks, 2017).

Sekian ulasan tentang pengertian Internet of Things (IoT) beserta sejarah, cara kerja dan contoh IoT devices. Semoga artikel ini bermanfaat.