Pengertian Alga: Ciri-ciri, Manfaat & Jenis-jenis Alga Lengkap

Netter.co.id – Tahukah anda Pengertian Alga? kali ini kita akan mengulas materi tentang pengertian alga, ciri-ciri alga dan manfaat alga, cukup simak pembahasannya di bawah ini.

Pengertian Alga

Pengertian Alga

Pengertian Alga atau ganggang adalah organisme morfologis sederhana, yang mengandung klorofil dengan ukuran mulai dari mikroskopis dan uniseluler (selulosa) tunggal) hingga sangat besar dan multiseluler.

Itu tadi Pengertian Alga secara umum. Alga memiliki tubuh yang relatif tidak berbeda dan tidak memiliki akar atau daun yang benar. Dan biasanya autotrofik, berasal dari “makanan” mereka, atau mendapatkan energi, dari lingkungan mereka dalam bentuk sinar matahari.

Selain itu, mereka juga memainkan peran penting dalam rantai makanan dan dalam mempertahankan pasokan oksigen di planet kita. Ganggang yang populer dianggap sebagai tanaman karena mereka berfotosintesis dan membentuk lebih besar.

Seperti rumput laut, tidak bergerak, tetapi secara ilmiah ganggang diklasifikasikan dalam kerajaan yang sama sekali berbeda. Dan alga milik Protista, bukan hewan, tumbuhan atau jamur kerajaan dan memiliki karakteristik yang sama berbeda.

Karena istilah alga mencakup beberapa kelompok yang relatif tidak berhubungan dengan protista dan mengacu pada struktur organisme ‘daripada klasifikasi taksonomi mereka.

Setelah mengetahui Pengertian Alga selanjutnya kami akan membahas mengenai jenis-jenis alga.

Ciri-ciri Alga

Berikut ini adalah ciri-ciri ganggang, yaitu:

  • Termasuk organisme eukariotik
  • Memiliki sifat photoautotrophic (fotosintesis)
  • Ada klorofil dan pigmen fotosintesis lainnya,
  • Memiliki pirenoid
  • Dapat menyimpan cadangan makanan
  • Memiliki sifat uniseluler / multiseluler
  • Memiliki dinding sel / tidak
  • Termasuk soliter / terjajah
  • Bisa juga bergerak / tidak bergerak
  • Dapat juga bereproduksi secara aseksual, yaitu membelah / fragmentasi / spora vegetatif, dan seksual yaitu konjugasi / singami / anisogami.
  • Termasuk metagenesis atau tidak
  • Dapat hidup bebas atau simbiotik dengan jamur membentuk lumut
  • Di dalam tubuh Alga (Algae) tidak dapat dibedakan antara akar, batang, dan daun. Tubuh adalah thallus, jadi itu milik kelompok thalophyta
  • Memiliki habitat di perairan baik di air tawar dan di air laut, tempat-tempat yang lembab. Dan bisa menempel pada batuan (epilytic), tanah / lumpur / pasir (epipalik), melekat pada tanaman sebagai (epific), dan melekat pada tubuh binatang (epizoik).

Manfaat Alga

Banyak sekali manfaat yang bisa didapat dari alga, tidak hanya untuk konsumsi saja tetapi bisa digunakan di sektor kesehatan. Secara umum, ganggang memiliki manfaat sebagai berikut:

1. Sumber Utama Energi Pangan

Alga diyakini sebagai salah satu produsen utama bahan organik di ekosistem perairan. Keberadaannya adalah bagian terpenting dari sistem rantai makanan.

Kegiatan fotosintesis yang dapat dilakukan dalam air, dapat digunakan sebagai sumber oksigen yang sangat berguna bagi lingkungan sekitar tempat ia tumbuh.

Sebagai tanaman yang memiliki klorofil, ganggang mampu menyerap energi matahari, dan kemudian tubuh digunakan sebagai sumber makanan oleh makhluk-makhluk di perairan. Alga adalah jenis makanan yang bisa memastikan kelangsungan hidup hewan di laut.

Baca Juga :  Mengenal Magnoliopsida

2. Bahan Makanan Manusia

Ada begitu banyak jenis ganggang di dunia ini yang dapat digunakan sebagai makanan bagi manusia.

Misalnya di Jepang Ada jenis makanan di Jepang yang disebut Kombu, terbuat dari laminaria (salah satu jenis pertarungan coklat) yang mengandung fe dan protein tinggi serta memberikan manfaat vitamin A dan C.

Sejak dahulu kala, manusia memang telah menemukan berbagai jenis ganggang yang dapat dikonsumsi, dan menjadi bahan makanan alternatif alih-alih beras dan jagung.

3. Bahan Pembuatan Pupuk

Ini dimungkinkan karena alga memiliki fosfor, kalium, dan beberapa elemen. Membuatnya sendiri dengan mencampurkan makroalga dengan bahan-bahan oraganik lainnya.

4. Pakan ternak

Di negara-negara maritim, ganggang juga digunakan untuk keperluan pakan ternak. Pakan hewan yang berasal dari bahan utama, yaitu alga, bisa dikonsumsi langsung atau diolah menjadi bentuk pakan ternak yang lebih efisien.

5. Bahan Obat dan Anti-Biotik

Pada beberapa jenis ganggang, juga ditemukan manfaat yang signifikan untuk proses peracikan obat dan untuk antibiotik. Alga yang bermanfaat untuk antibiotik ini dipelajari secara efektif untuk pencegahan bakteri Escherichia colli.

Sedangkan pada jenis alga lain ditemukan sodium laminarin sulfate dan S fucoidin yang dipakai untuk antikoagulan darah. Bahkan pada beberapa tipe alga berguna untuk pengobatan untuk penyakit ginjal, kandung kemih dan paru-paru.

Selain hal di atas, alga juga digunakan sebagai bahan untuk studi penelitian biologi.

Membantu mengatasi limbah dan mereklamasi lahan atau menafsirkan sebagai upaya memperluas lahan (pertanian) dengan memanfaatkan daerah-daerah yang sebelumnya tidak berguna (misalnya dengan menyembuhkan daerah rawa).

Jenis-jenis Alga

1. Bacillariophyta (Diatom)

Ini adalah ganggang uniseluler yang memiliki tudung keras yang disebut frustule, yang terdiri dari silika dan ditutupi oleh lapisan organik. Dinding sel terdiri dari epitheka dan hypekaeka.

Reproduksi vegetatif dengan membagi. Tubuhnya berwarna kuning keemasan. Dan habitatnya di air tawar, air laut dan area basah atau lembab. Sebagian hidup bebas dan sebagian hidup di koloni.

Memiliki beragam bentuk kloroplas, seperti cakram, seperti huruf H, periferal, dan datar. Memiliki peran sebagai fitoplankton dan produsen utama untuk trofik di atas.

Selain itu, ada beberapa literatur, Bacillariophyta (Diatom) termasuk dalam divisi Chrysophyta (ganggang emas) karena susunan pigmennya yang serupa.

Dan banyak fosil digali dan digunakan sebagai bahan bangunan atau bahan saringan dan bahan pengikis. Dan digunakan dalam industri konstruksi termasuk aditif dalam semen dan bahan konstruksi lainnya.

Misalnya, spesiesnya adalah Stephanodiscus alpinus, Stephanodiscus astrea, Stephanodiscus parvus, Stephanodiscus minutulus dan Cymbella cistula dan Cymbella ventricosa.

2. Pyrrhophyta (Dinoflagellata)

Sering dijuluki dan juga dikenal sebagai alga api, ini karena tubuhnya dapat berfluoresensi karena mengandung fosfor. Memiliki kemampuan berfluoresensi atau menghasilkan cahaya ini yang disebut bioluminescent.

Dan alga uniseluler ini memiliki dua flagela, dan ditutupi oleh lapisan selulosa. Dari kebanyakan tipe adalah plankton di lautan, sebagian di perairan bersih dan bergantung pada suhu, salinitas, dan kedalaman. Karena Alga bersifat heterotrofik (saprofit, simbiotik, parasit, atau hidup bebas).

Mengandung klorofil a dan c, ß-karoten, xantofil. Dan peran menjadi produsen utama dan bagian penting dalam rantai makanan laut.

Selain itu, beberapa spesies hidup bebas dan berinteraksi simbiosis dengan organisme lain pada beberapa jenis karang dan karang. Dalam spesies Gonyaulax Catenella adalah produksi toksin saxitoxin neurotoksik.

Baca Juga :  Rangka Manusia: Pengertian, Struktur, dan Fungsinya Lengkap

Dikeluarkan saat naik pasang (populasi Gonyaulax yang meledak 40-60 miliar per liter air laut) sering mencemari hewan laut. Seperti kerang, cumi-cumi dan biota laut lainnya serta meracuni manusia. Contoh lain dari suatu organisme adalah Ornithocercus Magnificus.

3. Euglenophyta (Euglena)

Ini memiliki struktur antara ganggang dan protozoa yang sebenarnya. Dan fitur khusus adalah memiliki flagela, dapat bergerak menggunakan flagelnya, uniseluler, biasanya ditemukan di perairan bersih.

Terutama di daerah yang kaya akan bahan organik, habitatnya di perairan tawar dan tempat-tempat lembab. Memiliki struktur titik mata yang merupakan organ primitif yang memungkinkan untuk menentukan tingkat cahaya di lingkungan.

Alga agak unik karena beberapa sifatnya seperti tanaman yang memiliki kloroplas dan menghasilkan energi dari fotosintesis. Selain itu, alam seperti hewan yang ditunjukkan dalam beberapa jenis heterotrof yang mampu mengasimilasi zat organik selama fotosintesis.

Sampai-sampai beberapa jenis Euglena dapat menelan makanan dalam bentuk partikel melalui lubang di seluruh permukaan tubuh.

4. Cyanophyta (Alga Biru)

Merupakan satu-satunya organisme prokariotik yang tidak memiliki dinding sel yang mirip dengan bakteri sehingga sebutan lain adalah cyanobacteria.

Dan meskipun begitu tidak memiliki dinding sel (prokariotik) alga jenis ini memiliki klorofil yang digunakan dalam proses fotosintesis. Karena klorofil tidak terletak di dalam tetapi kloroplas menyebar ke seluruh sitoplasma.

Ada yang uniseluler (biasanya fitoplankton) dan multiseluler (biasanya sebagai Nekton, Bentos atau Peripiton). Dan habitatnya ada di perairan (terutama air tawar) dan tempat-tempat lembab dan dalam beberapa jenis.

Yakni, ada yang bisa hidup di perairan dengan suhu hingga 850C (sumber air panas) sehingga ganggang ini sering dianggap sebagai salah satu vegetasi perintis.

5. Chrysophyta (Golden Algae)

Jenis-jenis alga ini umumnya hidup pada habitat air tawar. Ia mempunyai tubuh yang memiliki sel tunggal (uniseluler) dan tubuh kecil bersel banyak koloni, dinding sel mengandung silika.

Memiliki dua flagela yang panjangnya tidak sama, ada cara hidup yang berenang bebas dan beberapa membentuk koloni. Dan tubuh terdiri dari pigmen klorofil a dan c, dan pigmen tambahan dalam bentuk karoten yang menentukan warna kuning menjadi emas.

Turunan dari karoten ini adalah fucoxanthin, beta-karotin dan xantofil dikumpulkan dalam bagian kloroplas. Biasanya hidup sebagian besar di perairan air tawar dan sebagian kecil di laut.

Dan hampir semua ganggang ini berperan dan menjadi komponen penting di dalamnya Eksosit laut adalah bagian dari jenis plankton yang disebut fitoplankton.

Karena, fitoplankton ini bertindak sebagai produsen utama untuk trofik di di atasnya. Sebagai contoh, ganggang uniseluler atau bersel tunggal adalah Ochromonas danica, Ochromonas malhamensis dan Navicula lanceolata.

Atau sering disebut grit algae (karakter yang mirip dengan Bacillariophyta / diatom). Dan juga alga multiseluler atau multiseluler adalah Vaucheria geminata dan Vauceheria litorea.

6. Chlorophyta (Alga Hijau)

Biasanya hidup di air tawar, air laut, juga di salju, daerah lembab, dan epifit. Tubuh hijau eukariotik karena memiliki pigmen klorofil proses fotosintesis.

Dan mengandung klorofil a dan klorofil b, beta, gamma, karotenoid yang terdiri dari cipaxaxanthin, ciponein, lutuein, violaxanthin dan zeaxanthin. Dan rumput laut ini hidup di koloni.

Baca Juga :  Struktur Otot

Memiliki dinding sel yang mengandung selulosa dan berlendir sehingga lingkungan menjadi licin. Memiliki berbagai bentuk, dalam beberapa jenis itu adalah fitoplankton. Di beberapa di antaranya iyalah makroalga yang tanam sebagai rumput laut.

Contohnya ganggang yang ditanam sebagai rumput laut adalah Ulva spp dan biasa disebut selada laut. Dan contoh lain adalah Chlorella sp jenis ganggang hijau bersel tunggal, habitatnya di air tawar dan laut.

Memiliki bentuk tubuh bulat, dengan kloroplas yang menyerupai lonceng atau mangkuk. Dan jenis ganggang digunakan sebagai bahan makanan sebagai protein sel tunggal.

Yaitu Spiroggyra sp adalah jenis ganggang hijau yang memiliki bentuk seperti benang silindris. Semua populasi sering ditemukan di perairan yang tidak memiliki arus deras.

Dan sementara yang lain adalah fitoplankton, yaitu Chlamydomonas, Micrasterias, Volvox, Hydrodictyon, Chlorococcum, Oedogonium dan Scenedesmus.

7. Rhodophyta (Alga Merah)

Adalah makroalga yang tersebar hampir di semua perairan, umumnya merah dan beberapa turunan warna lainnya. Karena ini terkait dengan pigmen konstituen yaitu pigmen klorofil a, klorofil b, karoten, xantofil dan fobobiliprotin yang terdiri dari ficoeretin dan fimosianin.

Dan jenis ganggang ini memiliki warna bervariasi, ini terkait dengan fungsi sinar matahari untuk tanaman alga. Di mana warna ganggang ditentukan oleh intensitas cahaya, ini disebut adaptasi karomatik.

Memiliki komposisi dinding sel memiliki komposisi dalam bentuk kalsium karbonat, produk selulosa dan fotosintesis dalam bentuk fragmen, agar, fulcellaran dan porpiran.

Dan secara umum, ciri-ciri jenis alga ini adalah memiliki thallus berbentuk silindris atau pipih, bercabang tidak beraturan di dalam atau tricotomus.

Memiliki benjolan (nodul bundar) dan duri, zat pereda gelatin dan / atau kartilagen. Habitat yang terdengar kebanyakan di laut, multiseluler dan eukariotik.

Memiliki manfaat yang dapat digunakan di dunia kesehatan, kedokteran dan yang terbaru sebagai obat melawan radikal bebas dan anti penuaan.

Sebagai contoh, jenis alga ini adalah Eucheuma spinosum, E. cottonii, Gelidium sp, dan Gracilaria sp yang dibudidayakan sebagai rumput laut.

8. Phaeophyta (Ganggang Coklat)

Bentuknya menyerupai tanaman tinggi. Warnanya umumnya berwarna coklat dan memiliki pigmen yang ditambahkan klorofil a dan c, xantofil dan phosocantin. Biasanya habitatnya kebanyakan di laut.

Mempunyai reproduksi aseksual dengan cara zoospora dan fragmentasi. Dan reproduksi seksual dengan oogami, telur diproduksi oleh oogonia, dan Sperma diproduksi oleh antheridia.

Memiliki berbagai bentuk thallus bervariasi, beberapa di antaranya adalah ukuran lebar dan panjang (Padina australis). Memiliki bentuk bulat (Sargassum dupatum), bilah lunak atau keras (Dictyota bartayresiana).

Dan ditemukan banyak jenis terumbu karang yang berhadapan langsung dengan laut off atau laut. Misalnya Laminaria sp, Sargassum spp, Fucus sp, Turbinaria spp, dan Macrocystis spp.

Dan mayoritas jenis ganggang ini adalah makroalga sehingga jenis alga ini memainkan peran penting dalam ekologi laut di mana ia bertindak sebagai penjaga suhu dingin di lautan.

Penutup

Demikianlah Pelajaran tentang Pengertian Alga: Jenis, Ciri-ciri dan Manfaatnya Secara Lengkap, yang dapat kami sampaikan semoga dapat bermanfaat bagi anda semua. Sehingga anda memahami tentang Pengertian Alga.

Baca Juga: