Netter.co.id

Kumpulan Berita Netizen Indonesia Terbaru Hari ini

Apa Itu Akulaku? Berikut Sejarah Lengkapnya

Apa Itu Akulaku? Berikut Sejarah Lengkapnya
Apa Itu Akulaku?

Akulaku, startup yang bergerak di bidang pembiayaan, menargetkan penyaluran kredit tahun ini mencapai Rp39,2 triliun, naik 300% dibandingkan tahun sebelumnya. Peningkatan ini dilakukan dengan memperluas kota, meluncurkan fitur baru, dan menyempurnakan fitur yang sudah ada. Target ambisius ini ditetapkan karena ia ingin mengulang kesuksesan tahun sebelumnya sebesar Rp9,8 triliun dengan rata-rata 1,8 juta transaksi terjadi setiap bulannya. Akulaku mengklaim pencapaian tahun lalu juga naik 300% di tahun 2017.

“2018 menjadi tahun yang baik bagi kami. Semua terobosan dan pengembangan yang telah, sedang, dan akan kami lakukan merupakan bentuk komitmen dalam mendukung program pemerintah dalam mewujudkan keuangan inklusif, ”ujar Direktur Corporate Affairs dan Humas Akulaku Indonesia Anggie Setia Ariningsih.

Tak hanya itu, perusahaan juga menargetkan jumlah pengguna aktif mencapai 30 juta orang, dari sebelumnya 10 juta orang. Pengguna Akulaku, menurut Anggie, tersebar di seluruh Jawa, Medan, Palembang, dan Padang. Secara demografis, mayoritas berusia antara 21-45 tahun yang berprofesi sebagai karyawan dan ibu rumah tangga. Kategori produk yang paling banyak dibeli pengguna adalah gadget dan elektronik, peralatan rumah tangga, bayi & anak, fashion, dan layanan virtual. Nantinya, Akulaku akan hadir di lebih dari 10 kota dengan kehadiran pelengkap di Sumatera dan Kalimantan. Perseroan juga mulai melirik potensi di kawasan timur Indonesia. Aplikasi Akulaku telah diunduh lebih dari 15 juta kali dan memiliki 120 ribu merchant.

“Tantangannya saat pergi ke Timur adalah mengetahui demografi masyarakat di sana, bagaimana kebiasaan mereka dan sebagainya. Riset seperti ini akan memakan waktu sedikit lebih lama, tapi kami terus berupaya untuk terus ke timur Indonesia.” Terkait rumor investasi seri D yang diikuti Ant Financial, Anggie enggan berkomentar lebih lanjut. Ia hanya menyatakan Akulaku memiliki investor yang cukup untuk mendukung usahanya tahun ini dan tahun depan. Anggie mengatakan 98% penilaian risiko di Akulaku dilakukan dengan machine learning dan berbagai modul risiko untuk melakukan analisis risiko dan anti fraud. Sistem ini bertujuan untuk mencegah dan meminimalkan kesalahan manual, penipuan internal, dan kesalahan lain yang sering terjadi pada perusahaan konvensional.

Cara ini diklaim dapat menekan laju kredit macet. Meski enggan menyebutkan secara spesifik, Akulaku mengklaim kredit macet masih di bawah 5%, sesuai ketentuan OJK. “Dari awal sudah kami jaga dari depan dan belakang, agar kecurangan bisa terdeteksi sejak awal. Kalaupun benar menunggak, kami tetap akan memproses penagihan sesuai yang diatur oleh OJK. dan asosiasi. " Dari segi produk, Akulaku memiliki empat lini bisnis. Pertama, Jual di Akulaku, marketplace dalam aplikasi yang dapat digunakan untuk bertransaksi di merchant dan toko resmi. Saat pengguna tertarik untuk membeli produk tersebut, mereka dapat difasilitasi dengan layanan kredit dari Akulaku.

Kedua, Akulaku Pay untuk sistem pembayaran terintegrasi pada platform e-commerce yang telah bermitra dengan Akulaku. Berikutnya, Akulaku Lending untuk layanan pinjaman tunai kepada pengguna (baik konsumen maupun merchant) yang disediakan oleh Asetku, anak perusahaan Akulaku. Yang terbaru adalah Akulaku Offline sebagai fasilitas pembayaran di merchant offline dengan memindai barcode.

Posting Komentar

Halaman

Copyright © 2021